K.H. Ahmad Dahlan

  • 2021-06-30 12:30:47
  • abrar
  • Tokoh

Deskripsi Tokoh
Nama Tokoh K.H. Ahmad Dahlan
Kategori Tokoh Agama
Agama ISLAM
Tahun Lahir 1868
Tahun Wafat 1923
Biografi Singkat

KH. Ahmad Dahlan merupakan sosok pahlawan nasional yang sangat berjasa bagi bangsa Indonesia melalui gerakan progresifnya. Beliau adalah pendiri organisasi Islam bernama Muhammadiyah, salah satu ormas terbesar di Indonesia.

Ahmad Dahlan lahir di kampung Kauman, Yogyakarta, di bawah naungan Sri Sultan Hamengku Buwono VII pada tanggal 1 Agustus 1868. Ia memiliki nama kecil Muhammad Darwis.

Beberapa literatur menyebutkan bahwa ia merupakan keturunan dari Ki Ageng Gribig (salah satu ulama pada zaman Mataram) dan Maulana Ibrahim (Sunan Gresik).

Silsilahnya adalah Maulana Malik Ibrahim, Maulana Ishaq, Maulana ‘Ainul Yaqin, Maulana Muhammad Fadlullah (Sunan Prapen), Maulana Sulaiman Ki Ageng Gribig (Djatinom), Demang Djurung Djuru Sapisan, Demang Djurung Djuru Kapindo, Kyai Ilyas, Kyai Murtadla, K. H. Muhammad Sulaiman, K. H. Abu Bakar, dan Muhammad Darwisy (Ahmad Dahlan).

Ahmad Dahlan pernah menjadi santri dari Kiai Sholeh Darat selama dua tahun bersama dengan K. H. Hasyim Asy'ari, pendiri Nahdlatul Ulama (NU). Sebelumnya, keduanya sudah saling mengenal ketika belajar di sebuah pesantren di Madura di bawah asuhan Kiai Kholil Bangkalan.

Singkat cerita, keduanya kembali ke kampung masing-masing. Ahmad Dahlan ke Yogyakarta, sedangkan Hasyim Asy'ari ke Jombang, Jawa Timur.

Hingga pada suatu ketika, Sri Sultan Hamengku Buwono VII mengutus Raden Ngabei Ngabdul Darwis (panggilan Kraton terhadap Ahmad Dahlan) untuk menuntut ilmu di Arab Saudi. Di sana, ia berjumpa kembali dengan kawan lamanya, Hasyim Asy'ari. Mereka berguru kepada Syekh Ahmad Khatib.

Ketika di Arab Saudi, Ahmad Dahlan mulai berinteraksi dengan pemikiran-pemikiran pembaharu dalam Islam, seperti Muhammad Abduh, Al-Afghani, Rasyid Ridha, dan Ibnu Taimiyah.

Setelah kembali ke tanah air, pada tahun 1909, Ahmad Dahlan masuk ke Organisasi Boedi Oetomo, sebuah organisasi yang melahirkan banyak tokoh-tokoh nasionalis yang berdiri satu tahun sebelumnya. Di organisasi ini, ia menyalurkan ilmu yang dikuasainya untuk memenuhi keperluan para anggota.

Tiga tahun berselang, tepatnya tanggal 18 November 1912/8 Dzulhijjah 1330, Ahmad Dahlan mendirikan organisasi keagamaan yang diberi nama Muhammadiyah. Organisasi ini mulai menyebar ke berbagai daerah dan banyak bergerak di bidang pendidikan dan kesehatan.

Selain itu, sebagai bentuk penanaman cinta Tanah Air kepada para pemuda, ia juga membentuk gerakan Hizbul Wathan.

Sebelas tahun pasca mendirikan Muhammadiyah, ia berpulang menghadap Yang Mahakuasa, tepatnya tanggal 23 Februari 1923 di Yogyakarta. Mendiang dimakamkan di kampung Karangkajen, Brontokusuman, Yogyakarta.

Atas jasanya itu, gelar pahlawan nasional disematkan oleh pemerintah Indonesia kepada Ahmad Dahlan pada tahun 1961. Selain itu, kisah hidupnya juga difilmkan dengan judul "Sang Pencerah" yang dirilis tahun 2010 lalu. (aziz)

Kiprah

Atas jasa-jasa KH. Ahmad Dahlan dalam membangkitkan kesadaran bangsa Indonesia melalui pembaharuan Islam dan pendidikan, maka Pemerintah Republik Indonesia menetapkannya sebagai Pahlawan Nasional dengan surat Keputusan Presiden no. 657 tahun 1961. Dasar-dasar penetapan itu ialah sebagai berikut:
KH. Ahmad Dahlan telah mempelopori kebangkitan ummat Islam untuk menyadari nasibnya sebagai bangsa terjajah yang masih harus belajar dan berbuat;

Dengan organisasi Muhammadiyah yang didirikannya, telah banyak memberikan ajaran Islam yang murni kepada bangsanya. Ajaran yang menuntut kemajuan, kecerdasan, dan beramal bagi masyarakat dan umat, dengan dasar iman dan Islam;

Dengan organisasinya, Muhammadiyah telah mempelopori amal usaha sosial dan pendidikan yang amat diperlukan bagi kebangkitan dan kemajuan bangsa, dengan jiwa ajaran Islam; dan Dengan organisasinya, Muhammadiyah bagian wanita (Aisyiyah) telah mempelopori kebangkitan wanita Indonesia untuk mengecap pendidikan dan berfungsi sosial, setingkat dengan kaum pria.

Sumber

https://mtsmuhammadiyahsirampog.sch.id/read/4/biografi-singkat-k-h-ahmad-dahlan-pendiri-muhammadiyah;https://bio.or.id/biografi-k-h-ahmad-dahlan/